Jumat, 01 Mei 2009

Mendeteksi Bahaya Mobil Lewat Bau

Mendeteksi Bahaya Mobil Lewat Bau

Bau tidak enak kerap kali tercium di dalam kabin mobil saat dikendarain. Klo baunya menyerupai suasana bengkel, kudu hati-hati. Soalnya bisa dipastikan tuh bau berasal dari sistem permesinan mobil. Buru-buru aja bawa ke bengkel buat di-cek. Tapi ada baiknya kita tahu lebih dulu bau-bau yang seperti apa yang perlu diwaspadain.

1. Bau asap knalpot
Tidak hanya hidung saja yang berasa tidak enak saat mencium bau ini. Mata pun akan berasa pedih. Artinya bisa dipastikan ada asap buangan knalpot mobil yang masuk ke dalam kabin. Jangan cuek-cuek aja kalau situasinya kayak gini. Soalnya asap buangan knalpot mobil bahaya buat kesehatan lantaran mengandung karbon monoksida (CO).
Peluang asap buangan knalpot mobil masuk kedalam disebabkan tiga kemungkinan :
* Lubang ventilasi salurang AC dalam posisi terbuka untuk udara luar. Jadinya asap buangan knalpot dari kendaraan lain masuk ke dalam kabin. Pastikan kenop untuk lubang ventilasi ini berada dalam posisi tertutup sebelum mobil dijalankan.
*Ada kebocoran pada pipa knalpot. Materialnya memang rentan bocor. Baik bagian sambungan-sambungan serta batang pipanya sendiri. Cek ke bengkel buat dilas, kalau perlu diganti.
* Karet-karet pintu tidak rapat lagi, atau ada lubang di bodi mobil. Kalau karet pintu memang tidak bagus, maka harus diganti. Kalau bodi berlubang, maka harus ditambal.

2.Bau bensin
Biasanya bau bensin menyengat sekali di kabin mobil yang sudah berumur. Tapi, bisa saja mobil baru mengalami hal yang sama. Ini artinya ada kebocoran pada sistem pasokan bensin. Bahayanya lantaran percikan bensin atau uapnya bisa menyebabkan ledakan.
Kebocoran pada sistem pasokan bensin kemungkinan bisa terjadi di tiga tempat.
* Pipa saluran bensin. Lantaran terbuat dari bahan karet kebocoran bakal terjadi kalau sudah waktunya. Atau bisa juga masalahnya pada sambungan antar pipa kurang rapat. Bahayanya bisa fatal karena letak kebocoran biasanya di ruang mesin.
* Saringan bensin. Masalahnya lebih kepada sambungan yang kurang rapat dengan pipa saluran bensin. Fatal juga karena letak saringan bensin ada di ruang mesin.
* Tangki bensin. Kemungkinan bocornya bisa saja terjadi karena sudah keropos. Tidak ada cara lain buat menggantinya ataupun memperbaikinya.

3.Bau Karet terbakar
Bau yang seperti ini cukup familiar di kalangan pengguna mobil. Baunya sangat menyengat, tapi tidak terlalu membahayakan kesehatan. Tapi sumber dari bau ini bisa berakibat fatalterhadap mobil. Pasalnya bisa jadi berasal dari karet-karet pada komponen penggerak mobil. Kemungkinannya ada dua
*Karet kopling. Bau dari sini kerap muncul saat mobil melalui tanjakan. Seringnya terjadi gara-gara pengemudi melakukan kesalahan mengatur ritme mobil saat nanjak. Tapi bisa juga lantaran komponen kopling sudah jelek. Langsung ganti daripada mobil tidak bisa jalan sama sekali.
*Tali alternator nyaris putus. Saat mesin mobil menyala, tali ini bergerak dengan kecepatan tinggi. Kalau sudah waktunya kondisi bahan karetnya bakal melemah. Kalau seperti ini karetnya tidak bisa mencengkeram rotor, tapi malah tergesek-gesek. Bau karet terbakar yang muncul menjadi tanda tali alternator mesti diganti.

4. Bau Oli menyengat
Bisa dipastikan bau ini berasal dari adanya kebocoran pada saat seal yang melapisi blok mesin. Kebocoran ini memang kerap terjadi. Sebenernya bisa ditandai kalau kita rajin memeriksa mesin mobil. Yaitu saat permukaan blok mesin terlihat basah disekitar cylender head. Ini lantaran oli dari dalam blok mesin merembes melalui seal yang rembesannya menguap akibat panas dari mesin.
Jadi, kalau bau ini kecium patut dicurigai kalauoli mesin mengalami pengurangan volum. Jangan dipaksain menjalankan mobil dalam kondisi seperti ini. Soalnya kalau bisa dipastikan pelumasan mesin tidak bakal berjalan dengan baik. Akibat yang paling fatal adalah bagian dalam mesin mengalami kerusakan parah. Langkah yang paling bijak sebelum ini terjadi adalah mengganti seal yang bocor tadi di bengkel.

5. Bau plastik terbakar
Ada kalanya saat lagi jalan mobil kita melintasi kantung plastik yang terserak di tengah jalan. Bisa jadi tuh kantung plastik bakal menempel di kolong mobil. Nah, pada saat menempelnya di pipa buang gas knalpot, pasti bakal meleleh karena kepanasan. Bau dari lelehan plastik ini bisa kecium saat kita berada di luar mobil.
Tidak ada masalah sih kalau ini yang terjadi. Soalnya lelehan kantung plastik tadi tidak bakalan berpengaruh terhadap komponen mobil. Hanya saja bau yang kecium bener-bener tidak enak. Kalau bisa sih bersihkan saja sisa-sisa kantung plastik yang masih nempel di pipa buang gas knalpot biar baunya tidak berlanjut.

6.Bau wangi mendidih
Kalau mencium semcam bau yang wangi tapi tidak wajar dari arah mesin jangan dianggap biasa-biasa saja. Coba cross check lagi dengan mengecek warna asap gas buang. Kalau melihat asap gas buang berwarna putih rada tebel berarti sedang terjadi sesuatu di ruang pembakaran mesin.
Nah, biasanya masalah yang terjasi adalah seal pelapis ruang cairan pendingin mesin dengan ruang pembakaran mesin bocor. Jadinya cairan pendingin tadi terbakar bersama-sam bensin saat mesin menyala. Dari sinilah asal bau wangi yang tidak wajar tadi.
Masalah yang bakal timbul kalau ini didiamin adalah kinerja mesin bertambah berat serta mesin jadi lebih boros. Tidak perlu banyak pikir, langsung saja deh servis ke bengkel.

0 komentar:

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP